Review Monitor Dell UltraSharp U2719D setelah pemakaian 1 tahun

 


Monitor professional dari Dell ini berukuran 27' dengan resolusi QHD (2560x1440) dengan bezel yang tipis disemua sisinya dan tampilannya yang sangat elegan. Cocok banget buat yang suka design minimalis dan simple.

monitor ini memiliki stand yang sangat ergonomis dimana layarnya bisa kalian atur tinggi rendanya, putar kedepan dan belakang, atur tingkat kemiringannya, dan bahkan bisa kalian putar sampai layarnya horizontal kyk gini.


Kelebihan Monitor Dell UltraSharp:

  1. warnanya bagus, gambarnya tajem. Warnanya vivid, kontras. Buat nonton, buat ngoding, buat ngedit video itu bagus banget buat saya dan saya sama sekali ga ada komplain soal warna. Designnya juga wah banget, minimalis, elegan. Looks and feelnya tuh kyk monitor yang mahal gitu (padahal yaaa memang mahal sih, tp ga mahal2 amat).. Dulu saya beli 6,5jt, sekarang harganya udah 5jt an untuk versi yang sama dengan saya. yaitu versi 2019.
  2. USB HUB. Monitor ini tuh punya USB HUB yang beneran kepake banget buat saya. jd saya hanya perlu nyolokin 1 kabel USB ke laptop/PC dan semua device seperti mouse, keyboard, webcam, printer, dan lain lain.. bisa langsung konek ke monitor dengan cara nyolokin usbnya ke monitor. Kedengaran aneh? ya tapi monitor ini memang punya 4 colokan USB. Keuntungannya kita ga perlu beli USB HUB lagi dan juga kabel manajemennya jd lebih mudah dan rapih.
  3. DisplayPort Output. dengan adanya port ini, kita bisa melakukan daisy chaining. yaitu: extend ke 2 monitor atau lebih hanya dari 1 colokan display port. Ini berguna banget kalo laptop kalian cuma punya 1 port USB C doang, tapi pengen extend ke 2 monitor atau lebih. Disini saya pake kabel USB C to displayPort ke monitor 1. lalu kabel displayPort dari monitor 1 ke monitor 2.

Dengan 2 keuntungan tadi (USB Hub dan DisplayPort output), kita cuma butuh 2 kabel aja yang nyolok ke laptop (yaitu kabel USB A dan USB C). Mouse, keyboard, headset, external speaker, webcam, dan lain-lainnya langsung kita colokin langsung ke monitornya. Jadi setupnya tetep rapi karena ga banyak kabel yang nyolok ke laptop.

Oke tadi itu kelebihannya ....

nah sekarang sekarang saya mau bahas beberapa masalah yang saya temui selama pake monitor ini.

  1. Ghosting yang cukup parah pas dipake main ps4. saya udah coba setting monitornya ke gaming mode. ubah resolusi ke FullHD, tapi masih tetep keliatan ghostingnya. Masalah ini ga kejadian kalo saya main game langsung dari PC atau laptop. Jd cuma di PS4 aja
  2. Monitor ini kadang mati dan ga bisa diapa2in. sampe pernah saya panik dan ngira kalo monitornya emg beneran rusak. ternyata setelah saya cabut saklarnya, terus hidupin lagi. monitornya normal lagi. Tp Ini jarang banget terjadi. mngkin cm 2x selama setahun so it's okay lah.
  3. Koneksi USB HUB kadang mati. ini agak sering terjadi. biasanya terjadi ketika laptopnya masuk ke sleep mode karena kelamaan ga dipake, trus pas di nyalain lagi keyboard, mouse dan lain2 ga bisa jalan karena USB HUBnya jd ga berfungsi. Solusinya gampang sih: Tinggal cabut aja USB kabelnya dari laptop terus pasang lagi.

Komentar

postingan lainnya

Cara GAMPANG bikin syntax/code highlighter di blogger/blogspot TERBARU 2021